Spousal Privilege dan CDV di South Carolina

Secara umum, hak istimewa suami-istri adalah aturan hukum yang mencegah satu pasangan dari dipaksa untuk bersaksi melawan yang lain. Artikel ini memberikan pengantar singkat tentang bagaimana prinsip hukum ini berlaku untuk penuntutan kasus-kasus KDRT di Carolina Selatan.

Hak istimewa suami-istri didasarkan pada Kode S.C. § 19-11-30. Ini memberikan bahwa pasangan tidak dapat dipaksa untuk bersaksi mengenai komunikasi. Dalam konteks persidangan CDV, hak istimewa suami-istri itu "dimiliki" oleh pasangan yang menjadi korban atau saksi lain. Ini berarti bahwa itu dapat dicabut atas kebijaksanaan mereka. Ini berbeda dari jenis hak hukum lainnya, seperti pengacara-klien yang hanya dapat dibebaskan oleh klien.

Hak istimewa suami-istri hanya berlaku bagi mereka yang saat ini menikah secara sah. Satu persyaratan untuk tuduhan kekerasan dalam rumah tangga adalah bahwa ada hubungan anggota rumah tangga antara terdakwa dan korban yang diduga. Anggota rumah tangga termasuk pasangan, mantan pasangan, mereka yang memiliki anak-anak yang sama dan mereka yang sekarang atau secara resmi telah hidup bersama. Definisi luas ini mencakup banyak hubungan di mana hak istimewa suami-istri tidak akan berlaku.

SEBUAH CDV Carolina Selatan dapat didasarkan pada salah satu dari tiga jenis dugaan yang berbeda: 1) Sentuhan yang tidak diinginkan dibuat; 2) upaya dilakukan dengan sentuhan yang tidak diinginkan; atau 3) ancaman bahwa sentuhan yang tidak diinginkan akan terjadi.

Contoh sentuhan yang tidak diinginkan akan mencakup hal-hal seperti mengambil ponsel dari tangan seseorang, melempar benda, mendorong, menarik, atau memukul sebenarnya. Tidak ada persyaratan bahwa sentuhan yang tidak diinginkan benar-benar mengakibatkan kerusakan fisik.

Hak suami-istri South Carolina hanya berlaku untuk komunikasi antara pasangan. Ini mencakup hal-hal seperti percakapan, e-mail, surat dan pesan teks. Undang-undang kami tidak mencakup pengamatan yang dilakukan oleh pasangan mengenai tindakan fisik, atau pengetahuan mereka tentang peristiwa lain yang independen dari komunikasi dengan pasangan mereka.

Karena hak istimewa hanya berlaku untuk komunikasi, dan bukan tindakan fisik, itu tidak mencakup kesaksian mengenai tuduhan CDV yang melibatkan sentuhan yang tidak diinginkan atau mencoba sentuhan yang tidak diinginkan. Namun hal itu memperluas komunikasi yang melibatkan ancaman sentuhan yang tidak diinginkan. Misalnya memukul pasangan Anda dengan bantal, atau melempar bantal tetapi hilang akan menjadi contoh yang potensial dari kekerasan dalam rumah tangga yang mana hak istimewa suami-istri tidak akan berlaku. Tetapi seseorang yang mengatakan kepada pasangannya, "Saya akan memukul Anda dengan bantal" akan menjadi komunikasi, dan Pengadilan tidak dapat meminta pasangan untuk bersaksi tentang komunikasi itu.

Mengetahui apakah atau tidak untuk menaikkan hak istimewa suami-istri adalah keputusan yang hanya dapat dibuat oleh pasangan yang telah dipanggil sebagai saksi oleh jaksa penuntut. Itu tidak dapat diajukan oleh terdakwa atau pengacara terdakwa. Namun penting bagi terdakwa, meskipun penasihat hukum, siap untuk memberikan otoritas hukum untuk mendukung hak istimewa suami-istri yang dibesarkan dalam persidangan.

South Carolina CDV No Hubungi Bond Batasan

Ketika seseorang ditangkap karena kekerasan dalam rumah tangga (CDV) di Carolina Selatan berdasarkan pelanggaran Kode S.C. 16-25-10 mereka akan dibawa ke hadapan seorang hakim untuk pengaturan ikatan. Obligasi lebih dari uang yang harus diposkan atau dijamin untuk dilepaskan, itu juga dapat mencakup pembatasan lain yang ditentukan oleh Pengadilan untuk melindungi mereka yang terlibat dalam kasus terdakwa. Obligasi diatur dalam kasus pelanggaran ringan dan pelanggaran pelanggaran domestik dalam kejahatan CDVHAN di Carolina Selatan.

Dalam kasus kekerasan domestik Carolina Selatan, persyaratan rutin yang ditetapkan oleh Pengadilan Obligasi adalah bahwa terdakwa tidak memiliki kontak dengan korban yang diduga dalam kasusnya. Persyaratan ini dapat dimasukkan bahkan dalam kasus di mana terdakwa dan korban diduga menikah, memiliki anak atau hidup bersama. Selanjutnya persyaratan ini dapat diberlakukan bahkan dalam situasi di mana tidak diminta, atau bahkan ditentang oleh korban yang diduga. Ketentuan "tidak ada kontak" ini dirancang untuk tetap berlaku sampai kesimpulan dari kasus terdakwa. Hasil yang tidak menguntungkan mungkin bahwa terdakwa akan ditekan untuk mengaku bersalah hanya untuk mengakhiri pengadilan tidak ada kontak pesanan.

Departemen kepolisian di sekitar Carolina Selatan secara teratur menindaklanjuti penangkapan CDV untuk memastikan bahwa Pengadilan tidak ada perintah ikatan kontak yang dipatuhi. Dalam kasus di mana pelanggaran itu terdakwa dapat menghadapi penghinaan terhadap sanksi pengadilan. Dalam banyak kasus, hukuman akan dikembalikan ke penjara sampai kasusnya selesai (ini mungkin 30 hari atau lebih).

Penting untuk mengetahui bahwa pembatasan ikatan tidak berlaku untuk korban yang diduga. Ini berarti bahwa tidak ada yang akan dilakukan oleh Pengadilan untuk menghentikan mereka dari melakukan kontak dengan terdakwa, tetapi jika kontak dibuat, terdakwa adalah orang yang menghadapi kembali ke penjara. Tidak ada pelanggaran ikatan kontak tidak harus dilanggar oleh kontak fisik. Cara lain termasuk e-mail, telepon, surat atau memulai kontak melalui pihak ketiga.

Agar tidak ada ketentuan kontak yang diangkat sebelum kesimpulan dari kasus ini, perlu untuk mendapatkan perintah Pengadilan tertentu yang memodifikasi obligasi. Biasanya ini akan membutuhkan pengajuan dari gerakan formal dan untuk Pengadilan untuk menjadwalkan sidang.

Efek samping lain dari ketentuan tidak ada kontak dapat menjadi dampaknya terhadap kepemilikan tempat tinggal bersama. Jika korban yang diduga tinggal dengan terdakwa, bahkan di rumah terdakwa sendiri, terdakwa tidak akan diizinkan untuk kembali selama ada korban yang diduga. Selanjutnya Pengadilan pidana tidak akan memiliki yurisdiksi untuk memerintahkan korban yang diduga mengundurkan diri – yang mungkin mengharuskan terdakwa untuk mencari penggusuran dari Pengadilan Magistrasi setempat. Proses penggusuran memakan waktu dua minggu atau lebih untuk menyimpulkan – selama waktu itu korban yang diduga diizinkan tetap memiliki tempat tinggal tanpa kewajiban membayar sewa atau tagihan utilitas.